Ada Cerita di Singapore Bagian 1

12:07

Halooooooo semuanyaaa. Aku mau nyeritain pengalaman liburan ala backpacker 2 hari di Singapura. Sebulan yang lalu sih lebih tepatnya, tapi gak papalah, euphorianya masih berasa sampe sekarang. Btw yang di Singapura ini gak terlalu backpacker-backpacker banget, soalnya nilai tukar Singapura gede amat :””

Satu hari sebelum berangkat kita sebelumnya nuker uang dulu dari ringgit ke dollar singapura. Terus beli persiapan bekal selama berada di sana (biar hemat). Kita beli onigiri, sosis, dan roti-rotian buat makan selama 2 hari di sana. Setelah beli bekal, kita langsung cus balik ke kolej dan mulai packing barang. Pukul 6 subuh kita berangkat ke JB Central dengan cuaca hujan guys. HIKS. Kita sampai ke JB Sentral sekitar pukul 06.40 dan itu sudah padet dan rame banget orang. Kita langsung jalan ngikutin papan tulisan “Woodlands”. Terus ngantri di imigrasi Malaysia buat di cap keluar Malaysia, terus lanjut ke terminal bus. 

Sebenernya kalaupun gak macet di jembatan, mungkin kita bisa nyampe Singapura lebih cepat. But, realitanya kita kejebak macet di jembatan selama satu jam lebih. Beberapa orang (yang aku asumsikan tinggal di Johor dan kerja di Singapura) rela keluar dari bus dan jalan kaki ujan-ujanan. Salut banget deh sama mereka yang on time. Alhasil baru setengah jalan cuma ada kami bertiga dan dua orang yang duduk di paling belakang. Sekitar pukul 09.00 kita nyampe ke Woodlands Checkpoint, imigrasi Singapura. Kita ngisi lembaran kertas putih terlebih dahulu sebelum ngantri. Ria lumayan lama diperiksa. Kakaknya sampe nelpon-nelpon nanyai multiple entry kami. Valid kok kak valid .__. Setelah kakak itu rasa visa kami valid, akhirnya Ria di persilahkan masuk, dilanjutkan Icil dan aku. Terus lanjut lagi pake bus Kranji.

Sampai di Kranji, kami beli nomor + kuota untuk dua hari. Rencananya juga bakal beli Singapore Tourist Pass di bagian Information Center dan ternyataaa mereka baru buka pukul 1 siang dan mereka menyarankan kami pergi ke Woodland via bus. Fyi, kita naik bus ke Woodlands seharga 2 SGD dan ngelewatin Woodland Checkpoint lagi. Kita gak ngelewati imigrasinya lagi, tapi ke bagian Security gitu. Lumayanlah sekitar 20 menit kita ditanya-tanya kapan nyampe, ngapain ke Singapura, terus mereka minta scan sidik jari, minjem paspor kami bentar. Pokoknya ketat banget .__. Setelah mereka rasa kami ini aman (memang aman jokk) akhirnya dia nunjukkin jalan turun menuju terminal. Kita naik bus yang ke Woodland buat beli kartu Tourist Pass. Tourist Pass untuk 2 hari seharga 30 SGD yang 10 SDG termasuk uang deposit kartu.

Dari Woodland kita langsung cus ke Sentosa. Di hari pertama ini kita rencanakan untuk ke Madame Tussaunds terlebih dahulu.


Madame Tussaunds
Madame Tussaunds
Pengalaman Liburan Ke Singapura

Sekitar pukul 16.00 kita cus otw check in hotel yang gak jauh dari Nicoll Highway, the Pod Capsule Hotel. Kamar hotelnya tetep mengusung sharing room, yang membedakannya itu kasurnya dibuat mirip capsule. Jadi walaupun kita sharing room, tapi berasa punya kamar sendiri-sendiri. Toiletnya bersih banget untuk ukuran toilet umum. Rekomendasi banget buat yang liburan sendirian atau bareng temen-temen.

Yak lanjut lagi, setelah kita check in, kita mandi dan beres-beres barang bawaan. Kita lanjut keluar lagi setelah sholat Magrib. Di buku Singapore Tourist Pass, ada salah satu tempat makan ramen yang letaknya gak jauh dari hotel kami. Jadi kami memutuskan untuk makan malem di sana, namanya The Ramen Stall. Jangan khawatir, di sini ramennya halal kok. Di sana kita mesen beda-beda menu biar bisa saling cicip. Harga? Untuk ukuran orang yang tinggal di sana mungkin ini termasuk murah, tapi buat kita yang cuma dua hari di sini, ini termasuk mahal (RIP Konversi Mata Uang). Tapi kalo untuk sekali-kali why not, karena semua terbayarkan oleh kelezatan ramennya. #ngeles


You Might Also Like

0 comment

Leave your comment

Subscribe